Pohon Landik

Nama Ilmiah
Barleria lupulina Lindl.

Sinonim :

Familia :
Acanthaccae

Uraian :
Tumbuhan ini berasal dari Madagaskar dan dapat ditemukan sampai ketinggian 100 m dpl. Tumbuh liar di hutan dan di ladang, atau ditanam di halaman sebagai tanaman hias, tanaman pagar dan sebagai tumbuhan obat. Perdu bercabang banyak, tinggi 1 – 2 m, berduri, batang berkayu, warna cokelat tua.

Daun tunggal, letak berhadapan, bertangkai pendek, pada pangkal tangkai terdapat sepasang duri yang kuat dan tajam berwarna merah ungu. Helai daun lanset, panjang 4 – 8 cm, lebar 1 – 2 cm, ujung runcing, pangkal menyempit, tepi rata, berambut halus berwarna putih, warna daun hijau mengilap, pertulangan sejajar dengan ibu tulang daun di tengah berwarna kuning. Bunga berwarna kuning emas, berkumpul dalam rangkalan berbentuk bulir yang keluar di ujung batang. Buahnya buah kotak, bulat, hijau. Biji bulat pipih, cokelat kehitaman. Perbanyakan dengan setek batang.

Landik, foto: Kebun Raya Purwodadi (krpurwodadi.lipi.go.id)
Landik, foto: Kebun Raya Purwodadi (krpurwodadi.lipi.go.id)

Nama Lokal :
Landik, sujen trus (Jawa). Hua ye jia du juan (China).;

Penyakit Yang Dapat Diobati :
Gigitan anjing/ular berbisa, bengkak;terpukul, bisul, luka berdarah,; Rematik, koreng.

BAGIAN YANG DIGUNAKAN :
Daun.

INDIKASI :
Daun landik berguna untuk mengatasi:
– gigitan anjing dan ular berbisa,
– bengkak akibat terpukul atau terjatuh,
– bisul, luka berdairah, koreng,dan
– rematik.

CARA PEMAKAIAN :
Daun segar sebanyak 6- 1 0 g direbus, lalu diminum. Untuk pemakaian luar, daun segar digiling halus, lalu tempelkan ke tempat yang sakit.

CONTOH PEMAKAIAN :
1. Rematik
Segenggam daun landik dicuci lalu digiling halus. Tambahkan air
kapur sirih sedukupnya sambil diremas sampai menjadi seperti bubur.
Gunakan untuk membalur dan menggosok bagian tubuh yang sakit.

CATATAN :
Bagi perempuan yang sedang hamil dilarang minum ramuan tumbuhan obat ini.

Komposisi :
SIFAT KIMIAWI DAN EFEK FARMAKOLOGIS Pedas, pahit, hangat.
Melancarkan aliran meridian.

KANDUNGAN KIMIA : Daun mengandung polifenol, sedang batang dan akar mengandung polifenol, saponin, dan flavonoida.

TINJAUAN PUSTAKA

Aktivitas antimikroba:
Ekstrak organik B. lupulina, diuji terhadap HSV-2 (G) dan lima isolat klinis HSV-2. Ditemukan bahwa ekstrak menunjukkan aktivitas terhadap kelima isolat tetapi bukan strain standar. Namun, ketika kegiatan diverifikasi dengan uji reduksi hasil, kegiatan anti-HSV-2 diamati terhadap HSV-2 (G) juga.

Ekstrak kloroform B. lupulina terbukti aktif terhadap Entamoeba histolytica strain HM1: IMSS di IC (50) 78,5 microg / ml.
Ekstrak kasar B. lupulina, memiliki efek penghambatan yang kuat terhadap Propionibacterium acnes dan Staphylococcus epidermidis.

Aktivitas anti-inflamasi:
Sabu et al mempelajari aktivitas anti-inflamasi ekstrak Methanol B. lupulina dalam model inflamasi akut dan subakut pada tikus albino. Mereka menemukan bahwa pada semua dosis yang diuji ada pengurangan yang signifikan dalam proses inflamasi dibandingkan dengan kelompok yang tidak diobati. Ada juga penurunan berat jaringan granulasi.

Sebuah studi yang lebih baru yang dilakukan oleh Wanikiat et al menunjukkan bahwa ekstrak menginduksi efek penghambatan tergantung dosis yang kuat pada edema dalam dua model tikus yaitu edema paw yang diinduksi karagenan dan edema telinga yang diinduksi oleh etil fenilpropiolat. Ada penghambatan signifikan aktivitas MPO dalam jaringan yang meradang menunjukkan bahwa efek anti-inflamasi dari ekstrak dikaitkan dengan penurunan migrasi neutrofil. Pengobatan neutrofil dengan ekstrak ekstrak chemotaxis, SAG, dan MPO serta pelepasan elastase yang diinduksi oleh ketergantungan fMLP. Temuan ini menunjukkan bahwa sifat anti-inflamasi yang kuat dari ekstrak B. lupulina dimediasi, sebagian, oleh penghambatan respon neutrofil.

Aktivitas analgesik:
Dalam studi anti-inflamasi mereka, Sabu dkk menemukan bahwa ekstrak metanol B. lupulina menghambat asam asetat yang diinduksi menggeliat pada tikus yang menunjukkan beberapa sifat analgesik.

Aktivitas antiulcerogenik:
Aktivitas sitoprotektif lambung dari ekstrak metanol bagian udara dari tanaman B. lupulina pada tikus albino dipelajari menggunakan berbagai model borok seperti borok yang diinduksi obat, borok pengekang, borok duodenum, dan borok yang diikat dengan pilorus. Efek ekstrak pada sekresi lambung dan peroksidasi lipid (zat pereaksi asam tiobarbiturat TBARS) juga dipelajari pada tikus. Ditemukan bahwa ekstrak dengan dosis 200mg / kg secara efektif mengurangi volume jus lambung, keasaman total dan indeks ulkus pada tikus yang diikat oleh pilorus. Ini juga memberikan perlindungan yang signifikan terhadap alkohol dan ulkus yang diinduksi indometasin serta ulserasi yang diinduksi stres. Ini juga memberikan perlindungan terhadap perkembangan ulkus duodenum.

Pemberian ekstrak metanol akut B. lupulina (300mg / kg) akut tidak menyebabkan pembentukan ulkus pada lambung tikus seperti yang dilaporkan oleh Sabu et al.

Aktivitas antidiabetes:
Ekstrak metanol dari bagian udara Barleria lupulina Lindl. Menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kadar glukosa darah pada tikus diabetes yang diinduksi streptozotocin dengan dosis 100, 200 dan 300mg / kg. Dosis yang paling efektif adalah 300mg / kg yang sebanding dengan glibenclamide 10mg / kg.

Aktivitas neurofarmakologis:
Aktivitas sistem saraf pusat diuji dalam beberapa model eksperimental, pada tikus dan tikus: behaviour umum, perilaku eksplorasi, aktivitas relaksan otot, respon penghindaran terkondisi dan tes waktu tidur yang diinduksi oleh fenobarbitone natrium. Ekstrak metanol (100, 200 dan 300 mg / kg) menunjukkan pengurangan pola perilaku umum (aktivitas spontan, kewaspadaan, kewaspadaan, respons nyeri, dan respons sentuhan) dengan cara yang tergantung pada dosis. Ekstrak ditemukan untuk menghasilkan pengurangan yang signifikan dari profil perilaku eksplorasi (uji labirin Y, uji celup kepala) dan respons penghindaran terkondisi dengan semua dosis yang diuji. Ekstrak metanol menunjukkan inkoordinasi motorik yang signifikan dan aktivitas relaksasi otot. Ekstrak ini juga mempotensiasi waktu tidur yang diinduksi fenobarbiton natrium. Investigasi awal menunjukkan bahwa ekstrak metanol B. lupulina memiliki aktivitas psikofarmakologis yang signifikan.

Referensi:

  • H. Arief Hariana Tumbuhan Obat dan Khasiatnya 2 Penebar Swadaya Jakarta 2008 pg. 81 – 82.
  • C. Yoosook, Y. Panpisutchaia, S. Chaichanab, T. Santisukc and V. Reutrakulb Evaluation of anti-HSV-2 activities of Barleria lupulina and Clinacanthus nutans Journal of Ethnopharmacology November 1999, 67(2):179-187.
  • Sawangjaroen N, Phongpaichit S, Subhadhirasakul S, Visutthi M, Srisuwan N, Thammapalerd N. The anti-amoebic activity of some medicinal plants used by AIDS patients in southern Thailand. Parasitol Res. 2006 May;98(6):588-92.
  • Chomnawang MT, Surassmo S, Nukoolkarn VS, Gritsanapan W. Antimicrobial effects of Thai medicinal plants against acne-inducing bacteria. J Ethnopharmacol. 2005 Oct 3;101(1-3):330-3.
  • Suba V, Murugesan T, Kumaravelrajan R, Mandal SC, Saha BP. Antiinflammatory, analgesic and antiperoxidative efficacy of Barleria lupulina Lindl. extract. Phytother Res. 2005 Aug;19(8):695-9.
  • Wanikiat P, Panthong A, Sujayanon P, Yoosook C, Rossi AG, Reutrakul V. The anti-inflammatory effects and the inhibition of neutrophil responsiveness by Barleria lupulina and Clinacanthus nutans extracts. J Ethnopharmacol. 2008 Mar 5;116(2):234-44.
  • Suba V, Murugesan T, Pal M, Mandal SC, Saha BP. Antiulcer activity of methanol fraction of Barleria lupulina Lindl. in animal models. Phytother Res. 2004 Nov;18(11):925-9.
  • Suba V, Murugesan T, Arunachalam G, Mandal SC, Saha BP. Anti-diabetic potential of Barleria lupulina extract in rats. Phytomedicine. 2004 Feb;11(2-3):202-5.
  • Suba V, Murugesan T, Rao RB, Pal M, Mandal SC, Saha BP. Neuropharmacological profile of Barleria lupulina Lindl. Extract in animal models. J Ethnopharmacol. 2002 Jul;81(2):251-5.
  • http://www.globinmed.com/index.php?option=com_content&view=article&id=79313:barleria
DISCLAIMER:
Konten Landik (Barleria lupulina) blog herbal ini berasal dari Web "Sentra Informasi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) - BPPT" yang sudah tak ada lagi. Publikasi ulang bertujuan untuk melestarikan pengetahuan. Website dengan konten berharga ini saya simpan pada 1/22/2013, 11:17:50 PM. Website asalnya sudah diskontinu. Domain iptek.net.id menjadi ipteknet.go.id. Ada ratusan artikel pada web tersebut yang akan saya upload ulang dengan beberapa penyesuaian konten. Mengutip Landik (Barleria lupulina) dari web ini harus menyertakan sumber link.